Monday, January 19, 2015

Kelahiran Putra Pertama

Assalamualaikum *sambil tiup-tiup debu blog yang lama ga ditulis


Alhamdulillah, setelah hamil dengan berbagai macam kemudahan yang diberi Allah akhirnya bisa merasakan proses melahirkan. Katanya sih wanita hamil dan melahirkan berarti sudah menjadi wanita sesungguhnya dan merasakan rasanya menjadi seorang IBU.

dengan kembalinya saya di dunia per-blog-an saya akan bercerita tentang proses kelahiran anak pertama saya yang terjadi di bulan Oktober 2014. Bismillah

Senin , 15 September 2014
Mulai cuti dari pekerjaan si usia kandungan 37week. Belum ada tanda-tanda

Selama cuti kerjaan saya cuma senam hamil referensi dari yutub, jalan pagi dan sore sama ngepel jongkok (tapi ngepelnya jarang sih, hehe)


Sabtu, 27 September 2014
Periksa ke dokter Annisar di RS As-Syifa umtuk menengok keadaan calon bayi. Kata dokter bagus semua. Kemudian dokter menanyakan apakah sudah tes panggul sebelumnya, dan saya jawab belum. Saya kira di cek panggul itu diukur panggulnya dengan semacam penggaris. Tapi ternyata diperiksa bagian dalam yang rasanya maknyusss. Kata dokter sudah pembukaan 1 sempit dan kemungkinan minggu depan kayaknya sudah lahir. Perasaan saya sangat senang saat mendengar itu apalagi sebentar lagi akan bertemu kesayangan yang ditunggu-tunggu selama 9 bulan ini

Kamis, 2 Oktober 2014à Due date
Harapan saya bisa melahirkan di tanggal 1 Oktober 2014 karena bertepatan dengan moment penting dengan saya dan suami. Saya selalu sounding ke calon bayi dari awal hamil untuk bisa lahir tanggal yang saya impikan ternyata sampai tanggal 2 pun belum ada tanda-tanda.
Oke saya periksa ke Bu Bidan dan disana saya bilang kalau kata Dokter sudah pembukaan 1 sempit, setelah di cek dalam (lagi-lagi saya benci merasakan seperti ini) kata Bubid masih jauh dan belum ada pembukaan. Perasaan saya langsung sedih dan kepercayaan diri saya menurun. Pikiran sudah kemana-mana apalagi impian saya bisa merasakan persalinan secara normal menjadi semakin jauh setelah Bubid bilang kalau sampai Jumat depan (10 Oktober 2014) belum ada tanda-tanda saya akan induks.

Jumat, 3 Oktober 2014
Setelah di cek bagian dalam semalam, saya bleeding dan saya agak panik apakah saya akan lahiran. Kemudian balik lagi ke bubidan, di cek lagi bagian dalam (euhh lagi-lagi) katanya mungkin efek dari cek semalam. Hmmm

Sabtu, 4 Oktober 2014
Waktunya suami libur dan mengajak jalan-jalan ke ITC Depok sekalian makan hokben dan suami beli henpon baru. Kali aja nanti bisa buat Foto Bayi, hehehe kemudian kami pulang ke kontrakan dan bersiap esokkannya sholat idul adha di rumah orang tua.

Minggu, 5 Oktober 2014
Bangun subuh bergegas ke rumah orang tua setelah BAK ada flek dan saya tidak jadi solat, hanya menunggu dirumah saja. Jam  09:00 pagi setelah suami dan orang tua selesai solat dan saya mau buang air kecil saya merasakan keram dan sakit yang luar biasa namun hanya 1 menitan sampai tidak bisa bergerak namun setelahnya saya masih bisa melanjutkan BAK nya. Saya tidak ada curiga sekali saat itu.

Sore harinya sekitar jam 5 saya mengantarkan hadnan keponakan saya untuk membeli jajan kesukannya, disana saya bertemu dengan tetangga dan berbincang-bincang. Kemudian sakit itu datang lagi saya masih belum curiga saya pikir karena keletihan saja.

Malam harinya sekitar jam 20:30 sakit itu datang lagi dan lebih intens, sampai saya meringis kesakitan. Adik saya yang saat itu sedang main henpon melihat kondisi saya namun saya larang beritahu ke mama akan kondisi saya saat itu. Namun karena adik saya bingung dan takut terjadi apa-apa dia pun memanggil mama. Dan kata beliau ini masih lama lahirannya karena belum ada darah keluar. Saya pun syok karena sakitnya sudah luar biasa tapi masih belum pasti keluarnya.

Jam 23:30 sakit mulai terasa intens sekitar 10 menit sekali dan lama sekali sakitnya saya pun SMS Bubid menceritakan kondisi saya saat itu, dan Bubid saya yang baik hati itu pun meminta saya untuk ketempat prakteknya yang hanya berkisar 20meter dari rumah. Saya agak trauma ke Bubid setelah bleeding sehabis periksa dalam, jadi niat saya nanti subuh saja tapi bubid saya menelpon dan menyuruh segera kerumahnya untuk diperiksa. Portal komplek perumahannya Bubid pun sudah ditutup dan terpaksa lompat portal *mantab kan

Senin, 6 Oktober 2014
Dirumah bu bidan sekitar jam 1 pagi ternyata sudah pembukaan 2 lebar. Woaa sakitnya sudah luar biasa itu masih bukaan 2. Bubid menyuruh pulang lagi dan datang saat subuh.

Disitulah proses kontraksi saya tahan sendiri bersama mama yang menemani sambil memijat punggung saya saat kontraksi itu datang. Dikasih makanan pun keluar lagi, jadi modal saya hanya minum saja. Ngomong-ngomong suami sedang tidur di kontrakan karena besokannya suami kerja, kurang jadi suami siaga nih pak, hiiikss

Jam 4 pagi dan kontraksi mulai intens 5 menit sekali, saya pun menelpon pak suami dan ternyata dia sedang tertidur pulas dan akhirnya saya menelpon adik ipar saya untuk membangunkan. Singkat cerita pak suami datang jam 5 pagi untuk mengantarkan saya ke bu bidan, alhamdulillahnya portalnya uda terbuka jam segini jadi ga perlu lompat lagi.

Sesampainya disana disambut oleh Bubid yang sedang persiapan untuk melahirkan, oh iya dua hari sebelumnya ditempat bubid juga baru ada yang melahirkan dan saya di doakan oleh ibu tersebut untuk segera menyusul. Selain dengan Bidan Mirna saya juga dibantu oleh Bidan Novi, emm entah itu bidan atau bukan tapi assistentnya bidan mirna, hehehe

Disuruh BAK namun tidak bisa keluar, entah mungkin urat reflex saluran kencing saya sudah tidak berfungsi lagi, hiks jadi dipaksa menggunakan pispot dan selang. Kemudian di chek lagi (I hate this part so much) ternyata sudah masuk bukaan 5. Sakitnya kontraksi sudah tidak bisa ditahan lagi, hanya bisa istigfar dan meringis kesakitan. Kemudian diberikan minuman susu kambing agar ada asupan makanan *eh minuman yang masuk.

08:30
Pembukaan 10 lengkap, air ketuban pun sengaja dipecahkan L , mulai disuntikan perangsang agar merasa mulas

09:00
Sudah mulai mengejan, tapi kok ya susah sekali rasanya. Ternyata mengejan yang benar saat melahirkan yaitu seperti mengejan saat BAB sembelit dan keras. fiuuuh lupa teorinya.

10:00
Calon debay belum juga lahir, tenaga uda mulai habis, suntikan perangsang mules udah 4 kali diberikan. Jalan lahir pun sudah dipaksa melebar. Sayapun tak sengaja melihat mama yang sudah lemas dan matanya pun berkaca-kaca.

10:45
Mulai dipasang selang untuk oksigen, udah engap-engapan, lemas, dan mulai pasrah *tapi masih belum ikhlas, Bidan bantuan pun datang, well ada 3 bidan yang bantuin proses lahiran anak saya. Suami dan Mama pun diminta keluar bubid mulai siap-siap melakukan rujuk ke RS

11:00
Bubid berkata ke keluarga kalau 15 menit lagi belum lahir juga terpaksa kita rujuk ke RS. Ya Allah saat itu langsung terbayang akan di operasi saecar dan sakit setelahnya.

11:10
Dengan tenaga-tenaga sisa untuk mengejan dan saya bertekad untuk terus mengejan sampai keluar agar tidak operasi, sampai ternyata bayi saya sudah keluarpun saya tidak terasa dan masih terus mengejan. Alhamdulillah ya ALLAH akhirnya. Namun sang bayi tidak langsung menangis, dia pun diberikan selang dulu untuk bernafas kemudian barulah terdengar suara tangisan yang kencang sekali *tess air mata saya pun mengalir* ternyata bayi saya menelan ketuban yang sudah hijau. Namun Alhamdulillah dia baik-baik saja dan bisa menangis di pelukan saya.

Sayangnya proses IMD nya tidak berlangsung lama dan bayi keburu dibersihkan.

Tidak bosan-bosannya saya berterima kasih kepada ALLAH SWT yang telah mengijinkan saya melahirkan secara normal spontan. Mama yang senantiasa mendampingi kontraksi dan memijat punggung saya saat kontraksi datang serta doa nya yang menghiasi, dan suami yang mendampingi walau tidak sampai tuntas.

Kautsar Adya Permadi, Telaga Surga Putra Pertama dari Eko Permadi, Kautsar bisa diartikan juga nikmat yang melimpah. Selamat datang ke dunia nak, semoga jadi anak soleh, kebanggaan mamy papy dan bisa jadi hafidz Quran. Aamiin Allahuma Aamiin


Kautsar usia seminggu




happy 2month

Next post tentang proses breastfeeding

Wassalamualaikum

-achazellacious-





2 comments: